Piku Haiku #7: 20 Meter

[Pengenalan] Haiku adalah puisi asal Jepang, terdiri dari tiga baris dengan pola suku kata 5-7-5.

Segala cara

pasti akan kucoba

‘tuk melihatnya.

.

Hujan buatan?

Bom air? Dan oksigen?

Semua gagal.

.

Ingin bertemu

tetapi apa daya

jarak pandangku…

.

…cuma 20 meter.

.

Punya adsorben

atau polisi hutan?

Bantulah aku!

.

Musnahlah, Kabut

agar cantik wajahnya

bebas jerebu.

(20 Meter – Liana D. S.)

***

nyerempetin romance sama iklan layanan masyarakat begini kan apa2an. ini masalah nasional tapi sayangnya aku terlalu sibuk sama ujian formatif repro. maafkan aku. ada yg jurusan kimia/meteorologi/ekologi di sini? apa teori adsorben anti asapku bisa dipakai?

Advertisements

15 thoughts on “Piku Haiku #7: 20 Meter

  1. Kaaak, keseringan baca piku haikumu, aku jadi penasaran. Ntar searching deh.
    Pas banget puisimu ngomongin asap kak. Aku orang kalimantan, kalo pagi itu asapnya kerasa banget.

    Like

    1. iya aku gemes pingin nolong tapi blm punya metode yg teruji untuk itu >< di sana kyk aktivitas sekolah n kerja gitu masih berhenti kah? trs sejujurnya aku juga g banyak tau di lapangan itu yg sudah dilakukan apa aja… taunya waterbombing doang di hutannya tapi di kota2nya g tau…

      Like

      1. Yang parah kalimantan mana gitu kak. Kalo aku kalimantan timur. Tapi tetep aja pekatnya ngeri. Sekolah sama kerja gak diliburin. Dihimbau buat make masker juga nggak.

        Tapi kalo mau ke sekolah aku pake masker kak. Kalo jalan rayanya masih keliatan jelas aja. Tapi kalo lewat kuburan cina, ih asli kak, susah ngeliat. Aku pernah lewat situ gak pake masker lagi hahaha. Gak bisa napas, serius aku.

        Kadang kalo ke sekolah pake masker, sampe sana pasti dibilang anak alay. Tapi pernah sekali aku lepas masker pagi2 kak. Dan sialnya sampe sekolah batuk2. Rasanya itu tenggorokan kayak ada pasirnya.
        Aku yang daerah kalimantan timur aja rasanya sudah engap, gimana riau? Serius kak, kaltim itu termasuk daerah yang kena asap tapi gak terlalu gimana2 gitu.

        Duh, ane curhat hahaha

        Like

    1. haha iya asap kan ga muat masuk kantor pos jadi ga bisa diekspor mas :p
      tapi di palembang separah apa? sampe sekolah kerja diliburin gitu? terus biasanya dikasi himbauan apa, cuman disuruh pake masker kah atau ada yg lain? soalnya di tv tuh pernah mbahas ada tanaman yg bisa nyerap asap tapi entahlah efektivitasnya gimana… kali disuruh nanem itu juga.
      kalo liat beritanya di tv tuh jadi yg pingin ‘ini caranya gimana ya?’ tapi gak pernah nemu huhu sedih…

      Like

      1. tapi sekarang ada teknologi baru jadi asapnya bisa kebawa angin gitu sampe kesingapur. paling parah itu ya disumsel, makanya semua bantuan asing juga kesini soalnya asap dari sini yang sampe malaysia dan singapur. sekolah sempat libur berapa kali situasional gitu. komunitas dan pemerintah ngasih masker dijalanan juga ada bantuan dari luar gitu untuk masker yang n95 bukan masker bedah yang biasa. kalau nyerap asap kurang tahu mbak ya, biasanya ada tuh yang ngurangin polusi dipinggir jalan. kayaknya juga kurang efektif kalo mengatasi saat sudah jadi, saran aku sih kalo tahun depan mau buka lahan lagi tolong kerjasama perusahaan pembuka lahan dan pihak terkait agar kebakarannya ga menyebar. kalau kita minta mereka jangan bakar kayaknya susah juga soalnya perusahaan mikir biaya kan. selain itu petani juga melakukan itu karena sudah turun temurun dan murah, mereka juga membakar seperlunya dengan membuat batas semacam parit antara lahan yang ingin dibakar dan hutan. lebih baik kalo mbak mau neliti buat masker yang tepat untuk polusi gitu dengan harga terjangkau, soalny masker yang n95 itu 100ribuan harganya.

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s